Minggu, 19 Oktober 2008

Try to come back ....

Air yang mengalir di pipiku, tak terasa semakin deras. Lantunan adzan yang masih terdengar, membuatnya semakin tak terkendali. SubhanAllah…. Kutemui engkau lagi…. Bulan paling special, bulan paling indah, bulan berlimpah maghfirah dan kasih sayang Allah. Ramadhan…. Hari ini dapat kusambut kau lagi dengan senyum dan air mataku.

Tak kuasa kutolak angan yang membawaku kembali ke masa 2 tahun silam. Saat Ramadhanku juga kulalui seperti saat ini. Tak ada es buah favorit buatan bunda ataupun sambel bajak yang selalu hadir di menu buka puasa. Kembali kulewati Ramadhanku di perantauan….

Dan kota Malang, seakan berjodoh denganku. Karna kini hingga insyaAllah 5 bulan ke depan, akan kulewati hari – hari baruku di sana. Sebuah tes seleksi beasiswa pendidikan ikatan dinas, berhasil kulalui. Dan kini, bersama 277 rekan lainnya, kami akan ukir sebuah kisah baru.

Di sebuah asrama yang cukup sederhana milik universitas negeri di Malang kami tinggal. Layaknya siswa yang sedang menjalani pendidikan, hari – hari kami penuh dengan tata tertib dan aturan. Kegiatan berawal saat kami harus membuka mata di pukul 04:00 setiap harinya. Antre kamar mandi sudah menjadi rutinitas. Siapa yang paling pagi bangun, dial ah yang berhak akan air dalam bak yang masih berlimpah.

Pukul 05:00 senam pagi dimulai. Berangkat dari keterpaksaan karena kehadiran bapak – bapak pelatih & pembina jasmani dari DODIKJUR Malang, hingga kini menjadi sesuatu yang begitu aku nikmati bahkan butuhkan.

Kegiatan kuliah berlangsung dari pagi (pukul 07:00) hingga sore hari (15:15). Dan di malam hari tepatnya pukul 21:00, rutinitas apel malam harus kami laksanakan. Tentunya didampingi oleh bapak – bapak pelatih dan pengawas dari DODIKJUR lagi.

Begitulah keseharianku. Tak pernah lepas dari apel, baris berbaris, sikap dan teriakan sigap, aturan dan tata tertib yang mengikat, yang di awal tampak begitu aneh namun kini tlah begitu membudaya dan biasa. Dan dari sini kusadari satu hal, menjadi disiplin dan teratur itu tidak mudah…..

Kamarku di asrama terletak di lantai 4. Lantai teratas dari asrama yang kami tempati. Dan sepertinya ini yang nantinya akan menjadi alasan utama, jika saat aku pulang ke kampung halaman, bundaku bertanya tentang kaki dan betisku yang semakin membesar. Sangat masuk akal, mengingat dalam sehari, aku bisa naik turun tangga lebih dari 5 kali.

Dalam satu blok, aku tinggal bersama 6 rekan lain yang tentunya bernasib sama denganku, jauh dari rumah…

Aku akan mulai dari gadis manis berkacamata asli Tuban. Namanya Heni. Perawakannya kalem dan sangat keibuan. Yang menarik darinya adalah saat dia berbicara. Bahasa Indonesianya sering tercampur baur oleh bahasa dan logat Jawanya yang begitu kental. Ibu yang satu ini, juga memiliki hobi yang sering membuat kami kawan – kawannya, terkagum – kagum. Bagaimana tidak, dia bisa tidur pulas dalam berbagai kondisi. Saat sedang berdiri sekali pun! “Namanya ngantuk ya gimana lagi…..” itu yang sering dijadikan dalih pembelaan dirinya. Kami pun beberapa kali sempat memanfaatkan hobi uniknya itu, dengan keusilan dan kejahilan kami. Hehehe.. maafkan kami ya, Bu….

Aku pribadi, banyak belajar darinya. Sikap nrimo dan ikhlas dengan keadaan, ya itulah yang membuatku iri dan ingin menjadi sepertinya. Tak jarang pula dia berbagi tauziyah – tauziyah ringan dan segala hikmah tentang kehidupan yang ia tahu. Oh iya, satu lagi yang membuatku kagum padanya, yakni semangatnya. Saat dia tahu bahwa ada ‘sesuatu’ yang tidak dia mengerti dan kuasai, sebisa mungkin dia akan mencari tahu tentang ‘sesuatu’ itu hingga ia benar – benar mengerti.

Yang berikutnya adalah dua gadis Banjar yang memiliki kepribadian begitu kontras. Nurul yang begitu tertutup dan sedikit pendiam, dan Ries yang begitu riang, rame + suka bikin ulah. Yang kusebutkan terakhir ini, juga merupakan yang termuda usianya di antara kami berlima.
Ries dan Nurul sering membuat kami bengong bak sapi ompong, saat harus mendengar percakapan mereka yang begitu cepat dan sama sekali tidak kami mengerti. Tapi keberadaan mereka, membuatku semakin sadar tentang betapa kaya bangsa ini, dan beruntungnya aku tlah menjadi salah satu penghuni, yang berhak mendapat sebutan warga negara.

Kekagumanku tadi dilengkapi juga oleh seorang rekan lain yang berasal dari Pamekasan, Madura. Arini namanya. Gadis hitam manis berjilbab ini, terkenal dengan wajahnya yang tak pernah lepas dan jauh dari senyum. Membuat orang - orang di sekitarnya merasa senang dan nyaman berada di dekatnya. Kalo boleh jujur, dia sama sekali tak terlihat seperti orang Madura, yang menurut anggapan banyak orang, memiliki karakter atau watak yang cenderung keras. Dia sama sekali tak memilikinya. Arini ini orangnya cenderung kalem dan pendiam. Malah lucunya, di awal sempat kukira dia berasal dari Solo atau daerah Jawa lah :D

Yang unik di blok kami, selain ada Arini, juga ada Arina. Bak anak kembar sajalah mereka ini. Cuma yang satu hitam manis, yang satu lagi berkulit putih dan berwajah sedikit Asia. (mata - mata agak sipit :P) Kalo gadis yang satu ini, dari awal aku kenal... dia sudah kupastikan berasal dari Jawa asli. Orange kualeem puuoooll... Aku sering menjulukinya 'slow motion' dalam setiap gerak - geriknya. Benar - benar tertata... lemah lembut... dan gak cenderung 'biyayakan' seperti keenam kawannya yang lain :D
Arina berasal dari sebuah daerah yang membuatku langsung teringat pada salah satu tokoh sastra idolaku. Om Pramoedya. Ya... dia asli Blora, Cepu.

Yang terakhir, namanya Meiliana. Kami sering memanggilnya dengan "Mei" saja. Gadis asal Ngawi ini, selidik punya selidik ternyata punya darah keturunan orang Sumatera. Terbukti dengan parasnya yang ayu, kolaborasi antara Jawa dan Palembang. Aku pernah sedikit tertipu di awal pertama kali mengenalnya. Kukira dia orang yang begitu pendiam. Namun ternyata, hingga kini dia sering menjadi partner setiaku dalam hal "menggila" dan berbuat usil pada rekan - rekan yang lain.

Kami bertujuh sadar... bahwa kami berbeda. Dan itu tak kan pernah menyurutkan kami untuk terus menyayangi satu sama lain. Walau tak perlu dipertanyakan, di perjalanannya, telah beberapa kali terjadi konflik di antara kami. Perbedaan watak, karakter, budaya, dan kebiasaanlah yang sering menjadi pemicunya. Namun di sisi lain, yang mungkin baru saja kami sadari... bahwa ternyata perbedaan itu indah.... begitu indah....
Tanpa Ries dan Nurul, mungkin aku dan kawan - kawan yang lain, tak kan pernah bisa belajar bahasa Banjar. Begitu juga dengan kehadiran Arini. Kami yang sering "nguping" saat dia sedang ngobrol di telepon dengan keluarganya dan menggunakan bahasa daerahnya, juga sedikit demi sedikit mulai belajar dan tahu tentang bahasa Madura. Heni, Arina, Mei, dan aku sendiri... juga akhirnya banyak tahu... bahwa di dalam bahasa Jawa sendiri pun, begitu beragam pemahaman dan kosa kata baru yang secara makna dan maksud sama ternyata memiliki lafal dan penyampaian yang berbeda.
Belum lagi saat ada kebiasaan atau budaya salah satu dari kami, yang terlihat aneh dan begitu asing di mata yang lain. Mau tak mau... ya kami saling belajar. Belajar memberi... dan belajar menghargai....
Jika ada yang bilang bahwa berbeda itu rentan dengan perselisihan maupun pertentangan... kami tak mengingkarinya. Tapi satu hal yang harus kita sadari bersama, perbedaan tadilah yang justru menjadi pondasi kuat jika kita bisa saling menghargai dan bijak menyikapinya. Sungguh... berbeda itu indah.... berbeda itu belajar.... berbeda itu membuat kita kaya.....

Ramadhanku kali ini, sepertinya akan menjadi salah satu Ramadhan yang spesial dalam hidupku. Karna aku melaluinya dengan sebuah kisah bersama keenam saudari - saudariku yang membuatku banyak belajar tentang diriku... tentang bangsaku... dan tentang kehidupan. Terimakasih ukhti fillah... Aku sayang kalian....


Suatu hari di bulan Ramadhan,






3 komentar:

erdeje mengatakan...

kenapa harus di'try', 'come back' aja langsung gak pake 'try-tryan' :), Senengnya dapet temen2 baru, semoga setiap aktivitas d asrama selalu dalam bimbingan Allah SWT. Amiin... O ya salam ke sahabat2 barunya... tambah 3 lagi jadi laskar pelangi deh... :)

mbemz mengatakan...

Matur nuwun buat doa& spiritny mas. Sukses slalu kagem njenengan...

t!cKa mengatakan...

emang dapet ikatan dinas dimana dek?
bahasa banjar kan gampang blajare, ga perlu kamus hehe..
ga ada huruf E, O di bahasa mereka,
(kan sayah bersuamikan orang banjar xixiixixi)